Candu Cerita Sex Teman Kantor | Candu Sex
VIMAX
Agen Capsa
Bandar Q agen bandarq online bandar sakong bandar sakong bandarq online
Home » Cerita Sex Selingkuh » Candu Cerita Sex Teman Kantor

Candu Cerita Sex Teman Kantor

Bandar Sakong

Cerita Sex Teman Kantor. Aku dan Davin sudah saling kenal dimana usianya yang masih muda 29 tahun sudah bersuami dan sudah memiliki anak 2 , Davin adalah salah satu anak dari keratin, dengan tubuh yang sintal dan seski, dia termasuk wanita penggoda yang mana jika datang ke kantor dia selalu mengenakan rok yang mini dan tak jarang pula dia memakai BH. Aku tahu betul karakter Davina, karena kami sudah akrab dan bersahabat.

Cerita Sex Teman Kantor

cerita sex perselingkuhan, cerita perselingkuhan terbaru, cerita perselingkuhan ibu rumah tangga, cerita cerita perselingkuhan, cerita perselingkuhan ibu, cerita perselingkuhan di kantor, cerita ngesek perselingkuhan, cerita perselingkuhan wanita, cerita perselingkuhan istriku, cerita perselingkuhan bergambar, cerita mesum perselingkuhan, cerita perselingkuhan dengan tetangga, perselingkuhan cerita, cerita perselingkuhan sampai hamil, cerita perselingkuhan tetangga, cerita hubungan perselingkuhan, cerita perselingkuhan terpanas, cerita birahi perselingkuhan, cerita bokep perselingkuhan

Ada satu kata waktu dia keceplosan ternyata dia mempunyai pacar selain suaminya, dia berbicara dengan teknik teknik behubungan badan dengna pacarnya tanpa diketahui suaminya, saat kami bersama waktu makan siang dicafe banyak lelaki yang merhatikan Davina dan ingin mengajaknya kenalan.

Kami mulai sering pergi ke diskotek sampai pulang pagi, kadang aku jemput dia ke rumahnya, dengan ijin sang suami tentunya. Pernah kami pergi bertiga pergi ke diskotek dengan suaminya, lalu Davina dengan entengnya mencari seorang wanita di diskotek dan menyuruh wanita itu menemani suaminya, sedangkan Davina berdua dengan aku di pojok lain diskotek itu.hari Jumat siang aku telepon dia

“vin.., ntar malam kita jalan yuk..” ajakku.“Siapa takut, jemput di rumah ya.. Jam 10..” katanya.“H.. (suaminya) gimana..

Apa kita ajak saja..?” tanyaku.

“Gak usah.. Biar kita bebas di sana..” katanya.

“Eh.. Boleh order nggak?”“Apa?”

“Lu pakai celana panjang ketat loreng itu ya, terus atasnya kemeja satin longgar dan hmm.. Jangan pakai BH ya..”

“pakai celana dalam nggak nih.. He he he..” ujarnya“Terserah.. Kalau berani..”

“Wah banyak orderannya ya.. OK dah.. See you at 10 tonight.. Bye..” langsung telepon ditutupnya.

Malamnya Davina telah siap. Dia tampak cantik dan sexy sekali dengan kemeja satin tipis tanpa lengan warna merah dengan bagian bawah diikat di perutnya hingga terlihat putingnya tercetak jelas di dadanya menonjol kencang, siapa pun yang melihat, pasti tahu bahwa dia tidak pakai BH apalagi dengan 2 kancing atasnya dibiarkan terbuka.

Surprise, ternyata dia pakai rok sangat mini potongan pinggul, hanya 10 cm dari selangkangannya dengan bahan sutra berkibar-kibar karena bawahan yang lebar hingga samar-samar terlihat bulatan pantatnya yang polos tanpa garis CD.

“Lu pakai CD nggak?” tanya Davina padaku di perjalanan.“Ya pakai dong, kalo nggak kan nanti keliatan menggantung” ujarku.

“Gak akan nggantung kalo ngaceng keras kan? Itu pun kalo bisa ngaceng lho, ha ha ha..” kata Davina sambil mengusap penisku dari luar celana. Serr, terasa ada yang bergejolak di bagian bawah perutku.

Untuk pertama kalinya dia meraba penisku selama persahabatan kami hampir 1 tahun.“Emangnya lu sanggup bikin gua ngaceng terus di sana..?” aku balik bertanya.“Heh.. Liat aja nanti, kalau aku nggak bisa, ntar aku minta bantuan cewe lain..” katanya enteng.“OK, kalau perlu gua buka nanti” ujarku perlahan.

Selama ini memang aku belum pernah menunjukkan keinginan atau mengajak dia untuk berhubungan sex walaupun sering aku terangsang bila mendengar cerita-cerita dia atau pada saat saat kami pergi bersama dengan pakaiannya yang sexy dan agak terbuka.

Setiba di tujuan sekitar pukul 22.30, tempat parkir yang biasa aku tempati di depan pintu utama belum penuh. Petugas valet langgananku seperti biasa sudah menunggu, tapi Davina minta agar kami parkir sendiri saja sehingga aku terpaksa kembali memutar dan mengambil tempat di samping gedung, lajur parkir ketiga dari pintu masuk samping.

“Lho kok nggak berani?” celetuk Davina.“Apanya nggak berani?” tanyaku heran.“Berani nggak lepas CD-nya, makanya gua minta lu parkir sendiri” tantangnya.

Akhirnya aku lepas celana panjangku agar bisa melepas CD. Saat CD-ku terlepas, tangan kanan Davina dengan cepat menggenggam penisku sebentar.

Kembali serr.. terasa ada aliran darah menuju penisku yang membuatnya sedikit membesar. Tapi genggamannya yang tidak lebih dari 1 detik, membuat penisku surut kembali tanpa aku bisa bereaksi apapun.

“Kok nggak sesuai dengan iklannya, katanya besar?” dia tersenyum.“Pegangnya jangan cuma sedetik dong, agak lama dikit..”, aku protes.“Ya udah, nanti di dalam kita bikin sensasi ya..”, aku belum bisa membayangkan, apa yang akan diperbuat Davina di dalam nanti.

Kami masuk lewat pintu samping menuju tangga dimana banyak para tamu yang sedang duduk di luar tempat karaoke di bawah diskotek yang kami tuju. Mulai dari pintu masuk terasa sekali bahwa semuanya baik lelaki maupun wanita yang kebanyakan pramuria matanya mendelik melihat Davina, apalagi saat berada di tangga.

Aku yakin bahwa bulatan pantat Davina terlihat jelas sekali dari bawah. Keadaan tersebut tidak kami pedulikan bahkan dengan bangganya aku berjalan dan Davina menggandeng lenganku sampai terasa buah dadanya tertekan di lengan kananku.

Sesampai di dalam, kami mengambil tempat yang biasa kami tempati yaitu meja bundar tinggi di bagian depan kanan dekat dance floor.

Ternyata beberapa teman kami telah berada di sana, 7 lelaki dan 5 wanita sehingga total ada 14 orang dengan mengambil 4 meja yang dibuat agak melingkar sehingga ada ruang di tengah tengah keempat meja tersebut

Pada saat menghampiri mereka, para lelaki yang memang telah kenal dengan Davina, berteriak sambil memandang tanpa berkedip..

“Wah wah wah.. Gilee.. Ada angin apa nih si Davina sampai mini begini pakaiannya, nanti striptease aja, berani nggak?” ujar Dino sambil bergurau.

“Gilaa lu ya, striptease jangan di tempat umum gini dong, kalau setengah striptease boleh boleh aja nanti, kalau udah tipsy ya, tapi gua nggak tanggung kalo lu pada horny ya..” katanya sambil memperlihatkan mimik yang menggemaskan.

“vin, mau bikin sensasi apa lagi nih..” Vivi dan Ratih terbengong bengong.“Bukan mau bikin sensasi, abis ada pesanan khusus untuk malam ini, gua nggak boleh pakai BH, jadi sekalian aja dah gua nggak pakai CD..”

“Haahh..” tangan Vivi secara spontan meraba pantat Davina, demikian pula tanganku yang berdiri di sampingnya. Ternyata dia pakai G-String tipis sehingga memang bulatan pantatnya sangat terbuka.

Akhirnya kami larut dalam irama musik disco yang menggelegar, 2 botol XO dan 2 botol Chivas kami tenggak, beberapa sloki XO murni telah masuk ke perutku dan Davina terlihat semakin berani meliuk-liukkan tubuhnya dengan gaya yang sangat merangsang, kadang berdansa bersamaku, kadang dengan Vivi ataupun dengan Dino dan yang lainnya.

Semakin dia bergoyang, semakin terlihat jelas bentuk buah dadanya pun bergoyang, bahkan kadang sampai putingnya dapat terlihat jelas dari arah samping karena dengan kedua kancing yang terbuka, otomatis kancing ketiga berada di bawah buah dadanya.

Pada saat kami berdansa, terasa bagian perut ataupun pantat Davina selalu menekan dan menggesek gesek penisku hingga mengakibatkan ereksi, tapi dengan acuhnya dia tidak berkomentar, kadang sengaja aku tarik tangannya agar memegangnya, tapi dia menepiskan tanganku. Huh, aku semakin penasaran jadinya.

Tanpa CD, dengan bahan celana lemas yang aku pakai, jelas terlihat bahwa penisku sudah berdiri tegak hingga dapat tertangkap oleh sudut mataku bahwa Vivi, Ratih dan lainnya kadang kadang melirik ke bawahku.

Jam sudah menunjukkan pukul 23:30. kulihat Davina sudah typsy sekali. Aku tarik dia. Sambil duduk aku peluk pinggangnya.

“vin, kamu diam saja ya, gua mau kamu lebih sexy lagi, biar meja-meja sebelah makin melotot melihat kamu” bisikku sambil kujilat belakang daun telinganya. Dia menggelinjang sambil makin mempererat pelukannya ke tubuhku.“Whatever you want honey” bisiknya juga sambil menggigit ringan leherku.

Aku dorong dia sedikit ke belakang, lalu aku buka seluruh kancing kemejanya dari atas sampai bawah sambil sekilas kuraba buah dadanya dari balik kemejanya dan aku ikat ujungnya di perut Davina agak ke atas sampai sedikit di bawah buah dadanya, sehingga sebagian pinggir buah dada Davina semakin terlihat jelas dari pinggir, apalagi dengan kemeja yang longgar, kadang kadang dengan goyangan yang meliuk-liuk, putingnya sampai terlihat keluar.

Pada saat aku mengerjakan hal itu, tangan Davina meremas-remas penisku dari luar celana hingga penisku semakin ereksi keras dan tegak, lalu dia kembali berbisik..

“Ternyata promosinya nggak salah ya..” lirihnya di telingaku.

Dibukanya ritsletingku dan digenggamnya penisku. Tangannya tidak muat untuk melingkari batang penisku. Diusapnya lubang penisku, aku sampai merinding keenakan, kepalanya ditundukkan dan dijilatnya kepala penisku sebentar, lalu ditutupnya kembali ritsletingku. Mataku menangkap Vivi dan Ratih melihat apa yang Davina lakukan.

Davina terlihat sexy sekali dengan pakaian tersebut. Berdua dengan Vivi mereka turun ke dance floor hingga terlihat banyak sekali lelaki yang mengerubutinya. Dengan genitnya Davina dan Vivi menggoda semua lelaki, tapi setelah 3 lagu Davina kembali.

“Vivi tadi bertanya, enak nggak ngewe sama lu” kata-kata vulgarnya mulai keluar, tapi justru manambah gairah bagi kami berdua.“Lu jawab apa” aku balik bertanya.“Gua bilang, belum pernah, jadi belum tau rasanya” dia terheran-heran.

“Dia bilang, Jadi ngapain aja kalian selama ini” kata Davina.“Gua cerita bahwa kita sering diskusi tentang ngewe, banyak teknik teknik yang lu ajarkan, tapi gua belum mempraktekannya, lantaran suami dan pacar gua yang konvensional” kata dia di pelukanku sambil kadang-kadang berciuman bibir.

Aku hanya tertawa mendengarnya sambil meremas-remas pantatnya dan sesekali kumasukkan telunjukku ke belahan pantatnya untuk mencari anusnya.

“Vivi bilang gua musti cepet cepet menguji kamu secara praktek, jangan hanya teori saja, kalau gua nggak mau, Vivi siap buat menguji. Dia tadi sudah liat penis lu, dia bilang punya Dino nggak ada apa apanya, ukuran sih OK, tapi ilmu belum tau” katanya.

“Bilang aja ke Vivi, mendingan jangan berani coba gua, soalnya kalau sampai ketagihan celaka, kasihan si Dino, temen gue juga tuh” dengan PD-nya aku menantang.

Davina menarik tangan Vivi sehingga kami bertiga mengobrol dan Davina menyampaikan pesanku pada Vivi..

“Vi.. Dia OK, tapi kalau sampai lu yang minta nambah, lu musti mau jadi sex partner dia tiap saat” Wah, Davina ngarang nih, pikirku.

Tapi aku hanya tersenyum sambil terus bergoyang mengikuti irama lagu.“Kita liat aja, siapa yang minta nambah” protes Vivi.“Gue juga belum tau sih ilmu dia, selama ini kan cuma omong doang” sergah Davina.

Aku tarik Vivi, punggungnya menyandar di badanku dan pantatnya menekan penisku, kulingkarkan tanganku di perutnya sambil kutepuk bahu Davina, mataku mengerling ke arah Dino, Davina mengerti maksudku.

“Vi.. Kamu di sini aja ya, gua pengen tau Dino bisa ngaceng nggak” kata Davina sambil menghampiri Dino.

Aku dan Vivi menonton aksi Davina meliukkan pinggulnya di hadapan Dino semakin lama semakin rapat sampai akhirnya penis Dino terkena goyangan bagian bawah perut Davina.

Rupanya Vivi terkena gairah atau karena tidak mau kalah karena cowoknya dirangsang sedemikian rupa oleh Davina, atau mungkin juga karena tersengat listrik dari buah dadanya karena tangan kananku sudah naik dari perut dan meremas dada kirinya walau masih terhalang BH tipis.

Kalah kenyal dibanding milik Davina, tapi lebih besar, kuperkirakan 36C. Tangan Vivi merayap ke belakang lalu meremas-remas penisku dari luar celanaku.

“Haah.. Gila lu ya, nggak pakai CD..”?, tanyanya kebingungan.“Davina yang minta..” jawabku.“Lu berdua emang pada gila ya..” bisiknya sambil menolehkan mukanya ke belakang.

Kesempatan itu aku gunakan untuk menangkap bibirnya lalu kami berciuman. Kumasukkan lidahku ke mulutnya mencari lidahnya sambil menghisap bibir atasnya. Sementara terasa putingnya bertambah keras pertanda dia telah terangsang.

Sementara Davina berciuman dengan Dino sambil tangan kanannya meremas-remas penis Dino. Akhirnya Vivi berbalik dan kembali kami berciuman dengan bergairah dan aku balas dengan meremas buah dadanya.

“Vir, kata Davina lu jago ya..” bisiknya di telingaku“Dia cerita apa?” tanyaku.“Davina bilang, lu punya variasi dan teknik sexual yang tinggi, lidah kamu juga maut, mulanya dia tidak berminat, tapi sekali coba dia ketagihan, sekarang cowoknya mau ditinggalin tuh” ujarnya. Wah, aku jadi bingung mana yang benar nih..

“Terus terang gua belum pernah main dengan dia, mungkin dia cuma promosi” kembali aku berbisik sambil berusaha merangsang leher dan telinga dia.

“Ternyata dia benar, gua cuma mancing kok, nanti kalau Davina sudah nyoba lu, giliran kedua dengan aku ya”.“Tanya dia dulu, boleh nggak?” ujarku sambil tertawa.“Davina sudah OK, dia bilang kalau perlu sama sama”

Davina kembali bersama kami, terlihat Dino sibuk membetulkan letak penisnya karena berdiri jadi harus tegak ke atas arahnya. Melihat Vivi sedang meremas penisku, Davina tidak mau kalah, lalu kedua tangan mereka secara bersama-sama memegang dan meremas penisku.

Dengan posisi mereka di kanan kiriku, tidak ada yang melihat apa yang dilakukan tangan mereka. Davina membuka resletingku dan mengeluarkan penisku, diambilnya tangan Vivi lalu digenggamkannya ke penisku. Vivi terkejut ketika menggenggam penisku tanpa bisa berkomentar.

“Vi.., katanya mau ngisep?” kata Davina.“Ngak dulu ah, nanti aja kapan-kapan” ujar Vivi.“Berani nggak lu lawan kita berdua?” tanya Davina kepadaku.

Aku sampai menggeleng gelengkan kepala. Sejak kapan Davina menjadi liar begini. Aku hanya berkata..“Someday OK, but not now”

Akhirnya aku dan Davina pulang sekitar jam 2 pagi. Sesampai di mobil, dengan buas Davina membuka celanaku, penisku diremas-remasnya, saat memasuki tol, kepalanya mulai hilang dari pandangan belakang, lidahnya sibuk menjilat, mengulum dan mengocok penisku dengan mulutnya.

Terasa terkadang masih kena gigi dan cara kulumannya menyisakan ruang udara di mulutnya yang mengurangi kenikmatan bagi lelaki yang merasakannya.

Aku ambil tangannya, aku hisap jari telunjuk dan jari tengahnya dengan cara tanpa menyisakan udara di mulutku. Ternyata Davina langsung mengerti maksudku karena segera saja dia mengubah cara menghisap penisku.

“Ngajarinnya teori melulu sih, nggak pakai praktek jadi masih bego, praktek dong.., hayo sekarang.. Murid kan musti ujian praktek.. Dino juga tadi gila, tangannya masuk ke vagina gue..” rengeknya.

Aku mengarahkan mobil ke apartemenku di kawasan S, aku memang mempunyai sebuah apartemen khusus untuk berkumpul bersama kawan-kawan dan sebagai tempat untuk petualangan sex-ku ini. Sesampai di apartemenku,

Davina dengan tidak sabar langsung memeluk dan mendorongku ke dinding sambil membuka kancing baju serta celanaku. Seketika aku telanjang bulat. Sedangkan Davina yang sejak di mobil sudah melemparkan seluruh pakaiannya hingga tinggal mengenakan G-String, langsung masuk lift dari basement tempat parkir. Untung saja aku dapat tempat parkir persis di sebelah lift.

Setelah kami masing-masing minum setengah gelas red wine, didorongnya tubuhku ke sofa, lalu dia berjongkok sambil menarik kakiku. Lidahnya menjalar di telapak kaki, seluruh jari-jariku dikulum dan dihisapnya hingga rasa gelinya tidak tertahankan, lalu naik ke betis, lutut dan bagian dalam pahaku.

“vin.. Ooh, enak vin.., ternyata lu jago ya” aku mengerang.“Baru segitu!!, Nikmati aja jangan kasih komentar dulu, ini belum apa apa..” katanya.

Sesampai di selangkangan, dijilatnya buah pelirku dengan sangat bernafsu sampai aku merintih keenakan, lalu dia naik menuju perut. Dihisapnya putingku kanan kiri, diangkatnya tanganku sambil dijilat dan dihisapnya ketiakku, penisku hanya dipegang saja.

Aku berteriak sejadi-jadinya karena memang di situlah titik kelemahanku. Lalu kami berciuman, bersilat lidah, berlomba saling memasukkan dan menghisap lidah kami pada mulut pasangan masing-masing.

Kemudian tubuhku dibalikkan sehingga aku berada dalam posisi tengkurap dan dia naik menindih badanku dari belakang, dijilatnya mulai dari leher, lalu ke seluruh punggung dari ujung ke ujung dengan hawa nafsu birahi yang sudah sampai ubun-ubun, tak ada satu inchi pun yang terlewat dari lidahnya.

Sampai di pantatku, lidahnya bermain main di ujung atas belahan pantatku sambil terkadang dihisapnya daerah itu hingga terasa nikmat yang amat sangat di daerah itu.

Lalu lidahnya ditarik ke bawah menyusuri belahan bulatan pantatku dan tiba di selangkanganku. Aku berdebar penasaran menanti Davina melanjutkan permainan lidahnya menuju puncaknya yaitu penisku. Tapi dia tidak melakukannya, malah lidahnya kembali menelusuri paha sampai kembali ke ujung telapak kakiku.

Kali ini permainan mulut dan lidahnya di jari-jari kakiku lebih luar biasa dari yang tadi, masing-masing jari terutama jari manis dan jari tengah kakiku dipelintir di dalam mulutnya sambil kepalanya diputar ke kiri dan kanan.

Kulihat jam, 30 menit sudah penisku berdiri tegak sempurna, sangat keras sampai pegal dan tergencet pada sofa, Davina menyiksaku sedemikian rupa hingga ingin rasanya aku kocok sendiri penisku, tapi setiap kali aku angkat pantat dan memegang penisku, tanganku selalu ditepis oleh Davina, dia mengatakan bahwa penisku akan digilirnya nanti.

Akhirnya dia kembali naik menyusuri betis dan pahaku. Diangkatnya pantatku lalu diambilnya 2 buah bantal sofa dan disisipkannya di bawah pinggulku sehingga aku berada dalam posisi menungging, digigitnya bukit pantatku lalu dibukanya belahan pantatku dengan kedua ibu jarinya.

Terasa ada daging hangat menempel di bibir lubang anusku dan berbeda dengan tadi, kali ini Davina dengan perlahannya memutar-mutarkan ujung lidahnya di sekeliling bibir anusku. Rasanya luar biasa, penisku sudah sedemikian kerasnya sampai sampai hampir meledak rasanya.

“Aaggh.. Oohh.. vin.. Enak amat..”

Davina semakin bernafsu mendengar teriakanku dan rupanya masih belum selesai juga. Davina dengan perlahan pula melesakkan ujung lidahnya yang keras ke dalam lubang anusku hingga mungkin ada kira kira 2 cm masuk ke dalam, lalu lidahnya diputar-putar di dalam anusku. Aku sampai menggeliat-geliatkan pantatku, tapi Davina dengan sigapnya menahan pantatku agar lidahnya tidak terlepas dari lubang anusku.

Setelah kira kira 2 menit, lalu dengan tiba-tiba, dia keluarkan lidahnya dan langsung menghisap lubang anusku sekeras kerasnya. Seketika itu pula aku berteriak. Kejang badanku seketika, rasanya aku hampir orgasme saat itu. Cara itu diulanginya lagi beberapa kali sampai aku berkata..

“Udah vin.. Gua nggak tahan nih..”

Tubuhku kembali dibaliknya dan dia langsung menjilat kepala penisku, lidahnya bermain di belahan kepala penisku, disapunya seluruh permukaan kepala penisku lalu perlahan dimasukkannya penisku ke dalam mulutnya hingga terlihat Davina berusaha keras untuk membuka mulutnya yang mungil agar penisku bisa masuk seluruhnya.

Mula-mula sedikit, dikeluarkannya, lalu dimasukkan lagi semakin lama semakin dalam sampai terasa di ujung tenggorokannya, kadang dia agak tersedak, tapi belum masuk semuanya. Dengan kocokan mulutnya yang maju mundur dan kepala yang berputar putar semakin cepat, akhirnya..

“vin.. Gua mau keluar nih..” Kocokannya makin dipercepat. Akhirnya spermaku keluar di dalam mulutnya.“Jangan ditelan semuanya!” kataku.

Kutarik kepalanya lalu kucium bibirnya, kusedot spermaku yang ada di mulutnya, lalu lidah kami bermain-main dengan spermaku cukup lama sampai bibir dan muka kami berdua belepotan sperma.

Jam menunjukkan pukul 3:30 pagi. Nafasku memburu berbaring keenakan sambil Davina kembali mengulum penisku yang mulai mengecil.

“Aah, vin.. Ngilu nih..” teriakku.“Gila nih kontol, kok ada ya yang kaya gini..” katanya sambil terus menjilati kepala penisku.“Sini dong memek lu, gua mau jilatin..” pintaku.“Hari ini gua bermaksud untuk ujian doang, nggak ada maksud buat ngewe, jadi gua mau minta hasil ujiannya sekarang, lulus nggak gua..” ujarnya sambil digigitnya penisku ringan.

“Curang lu, emang lu pikir gua bisa cukup puas cuma gua doang yang keluar” aku protes.“Itu hukuman buat yang punya kontol kaya lu, lagian gua masih ragu, bisa nggak kontol lu masuk ke memek gua, soalnya punya laki sama cowok gua masih di bawah ukuran standar, lagian gua takut minta nambah he he he he.., ntar kalau gua minta nambah, lu nggak sempet sama Vivi lho..” ujarnya.“Kan mau sama-sama, kata Vivi..”“Sapa takut, sama gua aja lu udah kelojotan, apa lagi ditambah sama Vivi..”

“Ratih juga mau tuh..” kataku sekenanya.“Emangnya dia juga tadi liat kontol lu waktu gua isep sebentar..”“Undang Dino juga nggak..?” tanyaku.“Kontolnya kecil, makanya Vivi lagi cari yang gede..” ujarnya.

“Ntar gua cariin yang lebih gede dari gua punya deh..”“Botol bir aja sekalian. Udahan, pulang yuk.., jadi gimana nilai gue..?” tanyanya.“Summa ***** Laude, buat mulut sama lidah lu kalau kaya tadi, nggak bakalan gampang cari gantinya deh.., tapi belum tau goyangan memek lu ya, belum bisa kasih nilai..” kataku seakan menantang.

“Kapan-kapan ujian lagi ya, soalnya gua juga penasaran sama kontol lu, musti sering praktek supaya bisa masuk ke mulut gua semuanya..” ujarnya.“Emangnya kontol gua mau dibuat latihan.. Yuk, pulang..” kataku.

“Kalo dengar cerita lu, nggak nyangka lu hebat gitu kaya tadi.. Atau memang permainan lu kaya tadi?” tanyaku heran.“Itu kan yang lu ajarin sama gua, tadi itu pertama kalinya gue kaya gitu, memang gua pengen naklukin lu.. Jadi usaha keras..

Cowok gua nggak mau gua jilat anusnya, kontolnya kecil, udah masuk semua ke mulut gua, masih belum terlalu penuh

Lalu kami turun dari apartemen, Davina mengenakan kaus oblongku. Rasa kecewa masih menyelimuti perasaanku karena baru kali ini aku tidak ‘bekerja’ sama sekali hingga kepuasan diriku berkurang. Sesampai di mobil baru dia mengenakan pakaiannya.

Sepanjang perjalanan ke rumahnya di kawasan BGV, penisku tak pernah lepas dari tangannya sambil sesekali kepalanya menunduk untuk kembali menjilati kepada penisku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*